Jenderal Han Xin yang termasyur

Han Xin (sekitar 231-196 SM) adalah salah satu ahli strategi militer yang paling menonjol dalam sejarah Tiongkok. Ia paling terkenal karena membantu Liu Bang merebut kekuasaan dan menghantarkan suatu pemerintahan berusia 400-tahun sebagai salah satu dinasti Tiongkok yang paling mulia. Namun demikian, suatu kisah Han Xin saat masih muda adalah yang paling sering diceritakan sebagai pelajaran tentang toleransi.

Han Xin menjadi yatim piatu pada usia muda, dia ditinggal dalam kondisi miskin dengan sedikit makanan. Melihat bagaimana lapar anak itu, seorang wanita di kota kelahirannya memberinya makan selama beberapa minggu. Ini meninggalkan kesan yang mendalam bagi Han Xin.

Tidak semua orang di kota itu begitu ramah. Meskipun ia miskin, Han Xin senang berlatih seni bela diri dan, seperti kebanyakan orang Tionghoa yang berlatih seni bela diri saat itu, ia sering menyandang pedang. Suatu hari, saat ia sedang berjalan menyusuri jalan, Han Xin bertemu seorang pemuda lain di luar toko daging setempat.

"Anda mungkin terlihat besar dan tinggi, tetapi seberapa tegar dirimu?" Pengganggu itu mengejek padanya. Para pengamat mulai berkerumun di sekitar mereka.

Pria itu terus menantang Han Xin dengan suara menggelegar: "Jika Anda tidak takut mati, Anda boleh memotong kepala saya. Jika Anda terlalu takut, maka merangkaklah di antara kedua selangkanganku."

Dengan terkejut, Han Xin menatap pemuda itu, menimbang ultimatum itu. Bila membunuhnya akan berarti bahwa ia pasti akan dieksekusi sebagai imbalan. Untuk merangkak di antara kedua kakinya akan berarti penghinaan publik yang paling buruk.

Han Xin merenungkan keputusan itu untuk beberapa waktu. Dia kemudian perlahan berlutut dan mulai merangkak di antara kedua kaki pria itu. Kerumunan meledak dengan tawa, memegang perut mereka dengan satu tangan dan menunjuk  Han Xin yang mereka anggap pengecut dengan tangan yang lain.

Tapi pikiran Han Xin difokuskan pada hal-hal yang lebih penting.

Sebuah Dinasti Baru Terlahir

Pada akhir Dinasti Qin, Tiongkok telah jatuh ke dalam kekacauan dan beberapa negara berlomba-lomba untuk mengambil alih kekuasaan. Han Xin mendekati Xiang Yu Sang Penakluk, penguasa yang paling kuat dari negara-negara berperang, menawarkan untuk melayani dia sebagai seorang jenderal.

Xiang Yu menolak bakat Han Xin, memberinya hanya pekerjaan tingkat rendah. Tanpa mau menyerah, Han Xin lalu berbalik ke Liu Bang, penguasa Han yang jauh lebih lemah, menawarkan bantuannya.

Salah satu penasihat militer Liu Bang, Xiao He, mengenal Han Xin dan sangat mengaguminya. Dia sangat antusias menyarankan Liu Bang untuk merekrut dia, tapi Liu Bang kembali menolaknya. Sekali lagi, Han Xin diberikan posisi rendah mengelola persediaan. Merasa frustrasi, Han Xin memutuskan untuk pergi. Namun pada saat terakhir, Xiao He mengunjunginya, melewatkan apel malamnya untuk meyakinkan pemuda itu untuk tetap tinggal. Dia berjanji untuk mencoba sekali lagi untuk meyakinkan Liu Bang bahwa Han Xin sangat berharga.

"Han Xin adalah salah satu orang bangsa kita yang paling berbakat," kata Xiao He pada Liu Bang. "Jika Anda ingin tetap hanya menjadi penguasa di kerajaan Han, tidak apa-apa, Anda tidak perlu Han Xin untuk itu. Tetapi jika Anda ingin memerintah seluruh Tiongkok, tidak ada seorang pun kecuali Han Xin yang dapat merancang rencana bagi Anda untuk melakukannya. "

Itu adalah kata-kata ajaib. Liu Bang akhirnya mengikuti nasihat Xiao He dan mengangkat Han Xin sebagai jenderal utamanya. Han Xin kemudian menyusun strategi militer yang brilian komprehensif untuk mengalahkan Xiang Yu dan negara-negara lain, dan Liu Bang setuju untuk menerapkannya.

Strategi ini dimulai dengan trik: orang-orang Han Xin akan maju ke arah Yong Raya dengan kedok memperbaiki jalan tetapi, sebenarnya, mereka akan meluncurkan serangan mendadak. Rencananya bekerja. Kemenangan ini cepat dan pasukan Han Xin dengan mudah menaklukkan wilayah itu.

Dengan menggunakan berbagai strategi inovatif, Han Xin kemudian menangkap Raja Bao dari kerajaan Wei , Raja Ge dari kerajaan Zhao, serta negara bagian Yan dan Qi ke utara dan timur. Dengan wilayah-wilayah baru di bawah kontrol pasukannya ', Han Xin mengepung negara Chu, mengelilingi Xiang Yu dari semua sisi. Xiang Yu Sang Penakluk akhirnya tamat, ia menggorok lehernya sendiri di tepi Sungai Wu.

Dengan bantuan Han Xin, pasukan Liu Bang menang dan ia menjadi kaisar pertama dari dinasti baru-Han (bukan karakter Tionghoa yang sama dengan huruf Han pada Han Xin).

Loyalitas dan Pengkhianatan

Buku sejarah pertama Tiongkok, Shiji, menjelaskan Han Xin sebagai "tak tertandingi dalam urusan negara," nya "prestasi tak tertandingi di seluruh negeri." Liu Bang bahkan membual bahwa jenderal utamanya bisa "mengontrol bahkan satu juta tentara dan yakin pasti sukses dalam pertempuran. "

Meskipun menjadi salah satu bintang terbesar kekaisaran, Han Xin tidak melupakan orang-orang kota kelahirannya. Jadi, setelah ditunjuk sebagai Raja Chu, ia kembali untuk kunjungan. Dia mencari wanita yang tanpa pamrih berbagi makanan dengan dia bertahun-tahun sebelumnya. Han Xin memberinya 1.000 kati (lebih dari 200 pon) emas untuk membayar kebaikannya.

Han Xin menemukan pria yang telah membuatnya merangkak secara memalukan di antara kedua kakinya. Begitu pria itu mengenal Han Xin, ia menjadi takut dan memohon pengampunan. Han Xin memiliki hati kesabaran yang besar. Bukannya membalas dendam dengan membunuh orang itu, Han Xin bahkan memutuskan untuk memberinya kesempatan, dia mengangkatnya sebagai seorang letnan yang bertanggung jawab atas keamanan di ibukota Chu.

Dan Han Xin adalah sangat setia. Ketika menaklukkan Kerajaan Qi, beberapa orang mendesaknya untuk meninggalkan Liu Bang dan mendirikan kerajaan sendiri di tanah yang telah ia ambil alih. "Terima kasih saya kepada Raja Han sangat mendalam," Han Xin telah menjawabnya.

"Dia membiarkan saya naik keretanya, membiarkan saya memakai pakaiannya, dan memberi saya beberapa makanan untuk makan. Saya pernah mendengar pepatah bahwa jika Anda naik kereta orang lain, Anda harus berbagi tanggung jawab atas kemalangan yang mereka hadapi; jika Anda memakai pakaian orang lain, Anda harus menyelesaikan kekhawatiran mereka, dan jika Anda makan makanan orang lain, Anda harus setia kepadanya sampai mati. Bagaimana saya bisa mengabaikan moralitas dan keadilan demi kepentingan pribadi? "

Loyalitas Han Xin berasal dari keyakinan dalam mengikuti kehendak Tuhan dan keyakinan tradisional Tiongkok bahwa kaisar diberkahi dengan kekuatan dan bersyukur atas berkah Allah. 

Liu Bang pernah bertanya pada Han Xin: "Menurut Anda berapa banyak tentara yang mampu saya pimpin?" 

"Seratus ribu," jawab Han Xin. 

"Dan bagaimana dengan Anda?" Tanya Liu Bang.

 

Loyalitas Han Xin berasal dari keyakinan dalam mengikuti kehendak Tuhan dan keyakinan tradisional Cina yang kaisar diberkahi dengan kekuatan terima kasih kepada berkat ilahi. 
Liu Bang pernah bertanya Han Xin: "Berapa banyak tentara yang Anda pikir saya mampu memimpin?" 
"Seratus ribu," jawab Han Xin. 
"Dan bagaimana dengan Anda?" Tanya Liu Bang.

"Semakin banyak tentara, akan lebih baik bagi saya untuk menangani mereka." 

"Jika Anda begitu berkemampuan, mengapa anda menjadi salah satu subyek saya?" 

"Posisi Anda diamanatkan oleh surga," jawab Han Xin. "Itu bukan sesuatu yang mampu diubah oleh manusia."

Meskipun Han Xin menjamin bahwa ia tidak berniat merebut takhta, setelah beberapa waktu Liu Bang dan Ratu Lu menjadi curiga dan iri pada jenderal yang sangat mampu itu. Akhirnya, Ratu Lu menjebaknya untuk "merencanakan pemberontakan." Han Xin terjerat ke dalam perangkap dan dibunuh di istana Changle bersama dengan kerabatnya. Sisa kelompoknya kemudian dihapus juga.

Meskipun berakhir tidak adil, cerita Han Xin tetap menjadi sumber inspirasi selama lebih dari 2.000 tahun. Memerankan kembali cerita klasik tersebut, tari Shen Yun Han Xin membawa ke kehidupan tentang kesetiaan, keberanian, pengampunan, dan iman sang jenderal, menghormati kehidupan orang besar ini dan nilai-nilai yang diukirnya dalam bab sejarah Tiongkok.

Mulan
Prajurit Terakota
Dinasti Han
Jenderal Yue Fei yang Termasyur
Klan Yang dan Mu Guiying - Amazon Tiongkok
Mulan
Prajurit Terakota
Biksu Ji Gong
Penyair Li Bai