Klan Yang dan Mu Guiying - Amazon Tiongkok

Lebih dari seribu tahun yang lalu, Dinasti Song Utara terus-menerus diserbu dan diperintah oleh pengadilan korup dan lesu, terhuyung di tepi kehancuran. Tapi satu keluarga setia memiliki baik keberanian dan kecakapan untuk memimpin laga, dan menjaga dinasti tetap hidup.

Dimulai pada abad ke-10, dari generasi ke generasi dari keluarga Yang mempertaruhkan segalanya untuk membela Kerajaan Tengah. Keluarga tersebut sejak itu identik dengan loyalitas yang tak tergoyahkan, warisan dicatat dalam kumpulan cerita yang dikenal sebagai Jenderal dari Klan Yang ("Yang Jia Jiang").

A Loyal Legacy

Keluarga Prajurit pertama yang terkenal adalah Yang Ye, seorang mantan jenderal Utara Dinasti Han. Setelah Han Utara menyerah kepada Song, ia tanpa lelah berperang untuk menyelamatkan perbatasan dinasti muda dari Khitan, yang tak henti-hentinya menyerang dari utara.

Ditakuti oleh musuh-musuhnya, Yang Ye dijuluki "Yang yang tidak tertandingi" (Yang wudi) untuk keberanian dalam pertempuran. Momen terbesarnya terjadi  di portal Great Wall yang strategis yang dikenal sebagai Yanmen Pass, dimana dia telah memenangkan pertempuran kritis melawan pasukan Khitan dalam jumlah besar. Dia dengan cepat menjadi salah satu jenderal favorit kaisar.

Hal ini menimbulkan kecemburuan dari para jenderal lainnya, dan rekan seperjuangannya Pan Mei akhirnya meninggalkan dia di medan perang. Saat itu karena kalah kuat, Yang Ye ditangkap dan lalu mati kelaparan.

Yang Ye memiliki delapan anak, dan mungkin yang paling luar biasa adalah Yang Yanzhao. Seperti ayahnya yang gagah berani, ia juga sangat mahir seni perang. Selama periode-20-tahun, ia berhasil mengamankan perbatasan Dinasti Song. Bahkan suku Khitan memandang Yang Yanzhao sebagai musuh terbesar mereka, dengan hormat membandingkannya dengan Mizar, bintang keenam dari Biduk, dan memanggilnya "Yang Keenam." Bersamaan dengan keluarganya yang lain, Yang Yanzhao berjuang untuk negaranya sampai kematiannya pada usia 57.

Amazon- amazon Tiongkok

Tapi perang mengambil korban di keluarga, dan begitu pasukan invasi mendekat, jenderal terakhir dari keluarga Yang tewas. Siapa yang bisa membela Kerajaan Tengah? Ini adalah waktu bagi para prajurit perempuan Yang untuk memancarkan sinar.

Segagah yang laki-laki, keluarga perempuan Yang dijuluki sebagai Amazon-amazon Tiongkok. Istri Yang Ye, She Taijun, terjun ke banyak pertempuran bersama suaminya dan hanya mulai tinggal di rumah setelah mereka memiliki anak. Dengan perjodohan yang cerdas, anak-anak mereka menikahi para prajurit perempuan berbakat. Tapi mungkin yang paling terkenal dari prajurit wanita keluarga Yang adalah Mu Guiying, cucu mantu perempuan dari She Taijun.

Adalah cucu lelaki Yang Wenguang, putra keluarga Yang yang Keenam, yang menikahi Mu Guiying (meskipun dalam beberapa novel suami Mu bernama Yang Zongbao, namun masih mengacu pada orang yang sama). Sebagai seorang dengan taktik hebat, Mu mampu memberikan pukulan berat pada suku Khitan dengan mematahkan "Formasi Pertempuran Gerbang Surgawi" mereka yang sebelumnya tak terkalahkan.

Mu dan suaminya, bagaimanapun, melalui kehidupan bersama mereka dengan damai. Segera setelah mengalahkan Khitan, suatu kekuatan baru muncul mengancam Dinasti Song-Xia Barat. Saat itu Yang Wenguang, jenderal laki-laki terakhir keluarga Yang terbunuh. Dengan penjajah di ambang pintu dan suar menara terbakar, Tiongkok tidak lagi memiliki pahlawan laki-laki, maka muncul pahlawan wanita.

Dengan dorongan dari ibu pemimpin SheTaijun, Mu Guiying-bersama dengan pembantu setianya, Yang Paifeng, dan semua janda Yang -mengambil alih militer kaisar, mengalahkan Xia Barat, dan menyelamatkan dinasti Song Utara.

Cerita ini dibawakan oleh Shen Yun dalam Lady Mu Guiying Mengomando Pasukan (2012), koreografer oleh Michelle Ren dan dengan musik disusun oleh Junyi Tan.

Mulan
Jenderal Yue Fei yang Termasyur
Prajurit Terakota
Prajurit Terakota
Biksu Ji Gong
Penyair Li Bai
Goa Mogao di Dunhuang
Dinasti Song