Penyair Li Bai

Dikenal sebagai "Penyair Abadi," Li Bai (701-762) sering dianggap sebagai penyair Tiongkok terbesar sepanjang masa. Puisinya adalah lambang puisi klasik Dinasti Tang (tang shi). Li Bai senang berkelana, dan perjalanannya di seluruh Tiongkok membawanya ke perusahaan penganut Taois, pria sastrawan, dan pejabat tinggi, yang sering sangat mengaguminya.

Selain menjadi penulis yang produktif dan seorang mahasiswa dari Taoisme, Li Bai (juga dieja Li Bo dan Li Po), terkenal karena fakta bahwa banyak inspirasi untuk puisinya datang setelah ia minum arak. Penyair kontemporer Tiongkok Du Fu menulis tentang Li Bai di puisinya Lagu dari Delapan Dewa Pemabuk:

Li Bai, menantang orang lain untuk minum, menciptakan
seratus sajak,

Tidur di antara jeruji Chang-an,

Bahkan jika kaisar memanggil dia untuk naik kapal 
ia tidak menghiraukan,

Menyebut dirinya maha peminum yang abadi.

Pada beberapa kesempatan, bagaimanapun, minum menjadi bumerang bagi Li Bai. Selama masa pemerintahan Kaisar Tang Xuanzong, Li Bai mendapat kehormatan dijadikan sebagai seorang sarjana istana. Tapi di suatu hari setelah ia minum, ia dihina habis-habisan oleh salah satu kasim favorit kaisar. Kasim itu segera menemukan kesempatan untuk menjelek-jelekkan Li Bai di depan kaisar, mendesak kepindahan sang penyair dari istana.

Beberapa tahun kemudian, seorang teman Li Bai menerima posisi terkemuka dan mampu mengatur sang penyair untuk diundang kembali bekerja bagi kaisar. Tetapi sekali lagi, keberuntungan Li Bai berubah tidak baik, ketika kenalannya memberontak terhadap penguasa, menyebabkan semua orang yang bekerja di bawah dia, termasuk Li Bai, akan dikirim jauh dari ibukota.

Tak lama setelah itu, rekan lain dari Li Bai yang bekerja untuk kaisar, berhasil menyelamatkan penyair itu dari pembuangan. Li Bai kemudian menulis beberapa baris paling terkenal dari puisi Tiongkok:

Kota Raja yang putih, kutinggalkan pada fajar pagi hari
cahaya dari awan,

Perjalanan ribuan mil ke Jiang Ling, 
diselesaikan dalam satu hari,

Suara obrolan gibbons di salah satu pantai  
tanpa henti,

Sementara perahu cahaya saya melaju melewati ribuan tebing.

Menurut catatan sejarah, Li Bai menyimpulkan perjalanan hidupnya di kota Xuan, meninggal karena "minum berlebihan." Dia meninggalkan 20 volume tulisan dan 900 puisi. Popularitas puisi Li Bai terus mendominasi puisi Tiongkok hari ini dan berbagai julukan diwariskan - "Peminum Abadi," "Penyair Transcendent," "Pengasingan abadi dari Surga," dan "Penyair Ksatria-Pengembara."

Biksu Ji Gong
Bunga Udumbara
Dinasti Tang
Biksu Ji Gong
Goa Mogao di Dunhuang
Jenderal Han Xin yang termasyur
Jenderal Han Xin yang termasyur
Klan Yang dan Mu Guiying - Amazon Tiongkok
Mulan
Jenderal Han Xin yang termasyur
Bunga Udumbara